Jiwa Rasa Gelora

Januari 18, 2005

Lamunan Puitis sebuah trilogi – Shahnon Ahmad

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 1:43 am

.

Lamunan Puitis Sebuah Trilogi
Penulis: Shahnon Ahmad
Penerbit: DBP

No. KK: 899 98335101
No. ISBN: 983 6275428
Tahun Terbitan: 2003

Harga Buku: RM12.00

Buku ini sebenarnya telah lama saya miliki. Saya telah beli buku ini pada bulan April, 2004 sewaktu singgah di Kedai Buku Popular di Ikano. Sudah lama ingin membaca buku ini tetapi asyik tertangguh. Ini kerana pengalaman saya yang lepas mengingatkan yang saya perlukan penumpuan dan ketekunan bila membaca buku SN Shahnon Ahmad.

Saya masih ingat yang saya agak sukar untuk menghabiskan buku tulisan SN Shahnon Ahmad, seperti Patriarch dan Sutan Baginda. Apa lagi jika disebut novel satira beliau yang pernah menggemparkan negara, Shit. Saya tidak dapat menghabiskan buku tersebut kerana bahasanya yang kasar, berulang-ulang dan mampu menaikkan darah amarah. Membaca Shit menimbulkan rasa marah, geram, meluat, loya, mual dan segala yang buruk pada watak utama dalam novel itu. Shit juga bukanlah novel yang boleh saya bawa sebagai teman di meja makan.

Namun, tangan saya mula tergerak untuk mengambil buku ini dari rak di rumah bila mendapat tahu yang novel ini telah muncul sebagai pemenang Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) 2002/2003 genre novel. Wah! Tentu hebat karya terbaru SN Dato’Shahnon Ahmad ini kerana berjaya menewaskan 76 novel lain yang turut dicalonkan!

Apabila helaian demi helaian mula dibuka dan novel ini mula dibaca, ternyata buku ini memang satu karya hebat sehebat nama pengarangnya dan juga sehebat tajuk novelnya. Lamunan Puitis memang benar-benar puitis. Malah setiap baris ayat dalam novel ini digubah dengan begitu puitis bagai membaca satu puisi panjang.

Novel ini mengandungi 3 novel dalam satu buku. Kisah pertama bertajuk Sebuah Mimpi Hari Tua mengisahkan sebuah keluarga yang teringat akan orang tua di kampung. Mengenang kembali akan sawah yang sudah tidak diusahakan lagi.

Novel kedua bertajuk Titipan mengisahkan tentang kenangan watak utama dengan ibunya.

Novel yang terakhir bertajuk Embun, paling saya minati. Mengisahkan tentang watak dan sifat embun dan kaitannya dengan sifat hujan. Kisah embun yang mencari jatidiri dan cuba memisahkan diri dari `jemaah hujan’.

Bukan embun memberontak tidak mahu menjadi anggota jemaah itu. Bukan. Malah ia terlalu ingin, tetapi ia lebih ingin menjadi dirinya yang benar-benar butir embun yang berjatidiri embun dan yang berkeperibadian embun dan dia berupaya melayahi turun ke bumi sebatang kara. Lebih terasa lagi keinginan itu bilamana ia teringat pada sejarah pahitnya beberapa kali sewaktu ia menjadi anggota jemaah hujan. I tidak dapat melupakan sejarah itu sampai bila-bila.

Ia turun bersama-sama jemaah tetapi tiba-tiba jemaah menjadi bengis dan pongah tanpa kawalan lagi dan terus tegak sebagai banjir yang maha ganas, maha buas bagaikan seorang diktator yang gila kuasa memperkakaskan sesiapa saja untuk memenuhi mood dan selera nafsunya dan tuntutan gila para kroni dan para nepotisnya. Pada waktu itu ia bukan lagi sebagai anggota jemaah hujan yang menghidupkan bumi dan yang memperindahkan suasana.

mukasurat 243-244.

Lamunan Puitis sebuah trilogi membawa kisah yang biasa tetapi diolah dengan sangat baik dan mendatangkan kesan yang sangat mendalam pada pembaca. Ia mengajak pembaca menghargai akan institusi keluarga dan masyarakat, juga menghayati Islam sebagai cara hidup.

Nilai buku ini sesungguhnya jauh lebih mahal dari harga buku ini. Ianya antara novel terbaik pernah saya baca pada tahun 2004 yang akan saya ulang kembali membaca.

1 Komen »

  1. Kat mana I boleh dapat novel Lamunan Puitis ni?

    Komen oleh Zaheeraliza Tahir — Ogos 16, 2011 @ 3:12 am


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. URI Trackback

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

The Shocking Blue Green Theme Blog di WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: