Jiwa Rasa Gelora

Ogos 9, 2004

Aku ini binatang jalang – Chairil Anwar

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 9:35 am

Puisi Dinding – Aku

AKU

Kalau sampai waktuku
‘Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau
Tak perlu sedu sedan itu
Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang
Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang
Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri
Dan aku akan lebih tidak perduli
Aku mau hidup seribu tahun lagi

Chairil Anwar
Maret 1943

Chairil Anwar (1922-1949), adalah seorang penyair legenda Indonesia. Kariernya sebagai seorang penyair bagaimanapun adalah singkat (1942-1947), beliau pergi pada umur 27 tahun.

Salah satu sajak Chairil Anwar yang paling popular AKU. Ia sebenarnya adalah sebuah sajak yang menggambarkan kemarahan dan kelukaan hati Chairil terhadap bapanya yang telah mengabaikan ibu Chairil. Namun begitu, sajak ini banyak diinterpretasikan sebagai sajak perjuangan. Sajak ini sering dikaitkan dengan perjuangan kemerdekaan. Ada juga yang mengatakan bahawa sajak ini dicipta untuk menggambarkan rasa marah dan benci pada penjajah Jepun pada masa itu.

Chairil Anwar juga adalah pengasas dan penggerak Angkatan 45 (bersama Asrul Sani dan Rivai Apin) yang memperjuangkan perjuangan memertabatkan Bahasa Indonesia. Angkatan 45 bukan sekadar menghasilkan karya-karya sastera pada zaman itu, tetapi juga berperanan membangkitkan gelora rakyat menuntut kemerdekaan menerusi penulisan. Chairil dikenang sebagai pelopor puisi modern yang lari dari pengaruh puisi lama. Puisi AKU, sebagai contoh, lari dari bentuk pantun yang meleret-leret. Chairil menggunakan patah kata yang ringkas, tidak berbunga dan tepat dan penuh emosi.

Chairil Anwar kini dikenali bukan sahaja di Indonesia. Sajak AKU tulisan Chairil Anwar juga diabadikan di dinding sebuah bangunan di bandar Leiden, Belanda, dalam projek puisi di dinding. Ianya merupakan usaha untuk mengabadikan 101 puisi terkenal dunia di dinding bangunan di bandar Leiden. Sajak Chairil Anwar yang bertajuk Aku itu adalah salah satu dari puisi dinding terpilih selain karya besar Shakespeare, WB Yeats, John Keats, Dylan Thomas dan lain-lain. Begitulah berpengaruhnya Chairil Anwar.

Kini, Chairil Anwar bukan lagi dari kumpulan terbuang.

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: