Jiwa Rasa Gelora

September 3, 2004

Tok Janggut – Sajak oleh Rahimidin Zahari

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 10:40 pm

Rahimidin Zahari, dilahirkan pada 28 Mac 1968 di Kampung Becah Keranji, Peringkat, Kota Bharu, Kelantan. Memenangi Hadiah Pertama Peraduan Menulis Puisi Remaja anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka pada tahun 1986 dengan judul “Batu-batu di Laman”. Memenangi Hadiah Penulis Muda dalam Sayembara Cerpen ESSO-GAPENA VIII pada tahun 1991 dengan cerpennya berjudul “Pak Du Megui Wan Selupu Mek Muh Tuk Bugih” dan Hadiah Puisi Kebangsaan SHAPADU-GAPENA pada tahun 1992. Sajaknya bertajuk “Tok Janggut” pernah menjadi pilihan utama untuk dideklamasi dalam Sayembara Deklamasi Puisi Hari Kebangsaan. Hayatilah makna yang terselit di sebalik sajak ini.

Tok Janggut

kuharung sungai kususur bukit tujuh gua yang silam
aku murba perkasa kautuduh penderhaka celaka

aku tidak pandai berselindung dengan tembang dan senandung
suaraku tak mungkin semerdu seruling

aku tak rela tanah darahku diinjak dijajah
aku tak rela hasil bumiku dicantas dipulas
aku tak rela Melayu bangsaku dipandirkadukkan
aku tak rela Islam agamaku disendatemehkan

Tok Janggut Haji Mat Hassan namaku
tujuh lapis langit terpikul di bahu
tujuh lapis bumi tercengkam di kaki

aku pulang dari tanah Makkah yang putih dan suci
ingin kulihat tanah darahku tanpa penjajah
kubaca Jamaluddin Al-Afghani, kuhafal reformis Muhammad Abduh
dan kugenggam ideologi Rashid Redha

Tok Janggut Haji Mat Hassan namaku
anak Kelantan kelahiran Pasir Putih
Kampung Saring mahupun Jeram
adalah padang permainanku
adalah gelanggang silat
tempat aku memperlimaukan diri

aku pulang dengan siap sedia asal mula
sebagai lelaki anak jantan perkasa
aku siap sedia menitiskan darah ke ranting cempaka
ini tanah darahku, tak akan kurela kaukikis habis
kuoleng mangkuk mimpi para tiran

inilah nafasku angin bergugus menyebarkan tandus
dan, nah! darah matahariku akan terpercik ke tanah Pasir Putih

ringkik angin topan, sedialah kau
akan kuamuk kegetus kantung nyawaku
kalaupun aku mati di tangan bangsaku
aku mati sebagai pembela sejati

mutiara tetap mutiara
meskipun terpendam
di perut tiram
jauh pada dasar lautan!


Dipetik dari website cikgu.net.my

1 Komen »

  1. thoi trang nam nao tot

    Tok Janggut – Sajak oleh Rahimidin Zahari | Jiwa Rasa Gelora

    Jejak balik oleh thoi trang nam nao tot — Ogos 9, 2014 @ 1:35 pm


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: