Jiwa Rasa Gelora

Oktober 20, 2004

Tok Mat dalam Ingatan

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 1:10 pm

Entah kenapa, bulan puasa sering membuatkan saya teringat kepada kenangan lama semasa kecil, mengingatkan pada watak-watak yang pernah hadir dalam hidup, membimbing dan mendidik dan mengajar saya tentang erti hidup. Semalam, sebaik selesai solat terawih, saya tiba-tiba sahaja terbayang akan wajah arwah Tok Mat. Tok Mat adalah jiran sebelah rumah kami di awal tahun 70-an. Masa itu saya berumur sekitar 5 tahun dan Tok Mat rasanya sudah berumur lebih 60 tahun. Kami menyewa di sebuah rumah yang berhampiran dengan masjid di Sungai Siput. Rumah itu sebenarnya rumah wakaf masjid dan Tok Mat adalah Tok Siak masjid tersebut.

Bila Abah pergi kerja, saya selalu minta pada Mak untuk ikut Tok Mat ke masjid, kononnya nak menolong Tok Mat untuk membersihkan masjid, tolong sapu sampah dan tolong bentang sejadah. Sebenarnya saya suka bermain dan itulah peluang saya berlari dan meneroka ke setiap ceruk masjid.

Saya suka ikut Tok Mat ke masjid. Tok Mat akan bawa saya ke semua tempat yang selalunya berkunci di masjid. Tok Mat pernah bawa saya menaiki menara masjid. Gayat betul. Antara hari yang selalu saya nantikan ialah hari Jumaat. Setiap pagi Jumaat, sudah menjadi rutin bagi Tok Mat untuk membersihkan kolah di masjid. Itulah peluang saya untuk mandi di `kolam renang’. Tok Mat membenarkan saya mandi dalam kolah sebelum ianya dibersihkan. Seronok betul. Saya dan anak-cucu Tok Mat akan melompat-lompat kegembiraan dalam kolah masjid. Masa tu jangan mimpilah nak mandi di kolam renang, biasanya bebudak kampung hanya dapat mandi lombong atau sungai. Setiap kali saya mengunjungi masjid tersebut, saya akan tersenyum bila melihat kolah yang pernah menjadi tempat kami berkubang.

Tok Mat suka bercerita. Dia suka memberi teka-teki. Ada cerita dan teka-teki yang masih saya ingat sampai sekarang. Saya masih ingat kenangan main dam dengan Tok Mat dan saya kalahkan dia. Seronok betul dapat kalahkan orang tua.

Tok Mat juga mengajar saya cara makan sambal belacan. Masa kecil, memanglah tak tahan makan yang pedas-pedas. Tok Mat mengajar saya menggaulkan sambal belacan dengan ikan goreng,lalu disusun sesuap demi sesuap di tepi pinggan. Semenjak hari itu saya menjadi penggemar sambal. Saya boleh makan nasi kosong dengan sambal dan ulam sahaja tanpa lauk lain. Setiap kali mencecah sambal belacan, memori bersama Tok Mat akan sentiasa bermain di ingatan.

Tok Mat dan Pah Yong melayan saya macam cucu mereka sendiri. Sehinggakan bila saya masuk jawi, beberapa tahun kemudian, saya duduk dan dan tinggal di rumah Tok Mat bersama dengan cucunya yang lain. Tok Mat lah yang melayan kerenah kami selama dua minggu menunggu sihat. Setiap pagi Tok Mat dah bersedia dengan air panas sebesen untuk membuka balutan luka. Setiap malam teriak tangis kami kedengaran bila rasa sakit dilayan oleh Tok Mat dan Pah Yong.

Bila kami berpindah dan saya masuk ke sekolah berasrama penuh, saya jarang dapat berjumpa Tok Mat. Abah kata, Tok Mat dan Pah Yong selalu bertanyakan hal saya. Saya rasa ralat bila tidak dapat hadir di hari kematian Tok Mat kerana masa itu saya sudah di asrama penuh.

Tok Mat sudah tiada, namun saya masih teringat akan kenangan pahit dan manis bersama beliau sekeluarga. Takkan saya lupa segala jasa dan budi baik Tok Mat. Malangnya saya tak dapat membalas segala kebaikan Tok Mat sekeluarga. Di bulan Ramadan yang mulia ini, saya hanya mampu mengirim doa agar roh Tok Mat Piah dan Pah Yong akan digolongkan dalam golongan yang beriman dan dikurniakan kemuliaan dan kesenangan di Hari Akhirat.

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: