Jiwa Rasa Gelora

Februari 3, 2005

Selasa bersama Morrie

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 1:01 pm

.

Dah lama tengok buku ini di kedai buku tapi tak beli, sehingga isteri saya beli dan baca. Isteri saya baca dahulu buku ini. Katanya macam buku Rich Dad Poor Dad. Tuesdays with Morrie telah menjadi antara buku terlaris di kedai buku ternama di negara kita juga di seluruh dunia. Apa yang menariknya tentang buku ini?

Tuesdays With Morrie adalah kisah benar penulis buku ini Mitch Albom dan bekas pensyarah beliau di kolej iaitu Morrie Schwartz. Beliau membuat temu janji untuk bertemu dengan Morrie setiap hari Selasa.

Setiap hari Selasa kemudiannya akan menjadi sesi yang menarik di mana Mitch akan bertemu dan belajar mengenai hidup dan kehidupan dari Morrie. Morrie akan bercerita bagaimana rasanya menghadapi zaman tua dan kesakitan. Mengajar bagaimana caranya untuk menghadapi kenyataan dan bersedia untuk bertemu dengan kematian.

Saya rasa buku ini mendapat tempat di barat kerana kejujuran Morrie bercerita tentang hari tua dan kematian. Mungkin satu perkara yang pelik bagi masyarakat barat untuk menghadapi kematian dengan tenang. Mereka telah biasa dengan sikap pantang maut sebelum ajal. Masyarakat materialistik dan takutkan mati tidak mahu berbicara tentang kematian. Mati dan hari tua adalah taboo. Mati adalah penamat kehidupan. Tua dan mati adalah tanda tamatnya perjuangan. Zaman tua adalah zaman merenung ke belakang. Tiada orang tua yang akan bicara tentang mengejar kerjaya, atau mengejar cita-cita.

Itu agaknya sebab buku ini popular. Kejujuran tentang mati. Tuesdays with morrie cuba untuk membuang stigma pembaca terhadap orang tua dan kematian. Satu lagi mungkin disebabkan gaya bahasa dan penggunaan ayat yang sangat sederhana. Buku ini hanya setebal 192 muka surat tapi boleh dihabiskan hanya dalam sehari dua sahaja.

Saya rasa saya lebih suka buku lain seperti siri Chicken Soup for the Soul yang mengandungi banyak kisah menarik tentang kehidupan juga kematian yang boleh mendatangkan kesan mendalam pada pembaca. Ataupun buku 7 Habits of Highly Successful People. Saya masih ingat lagi bab di mana pembaca diminta membayangkan hari kematian sendiri dan rakan taulan yang hadir. Masih saya ingat bab tu, walaupun dah lebih 10 tahun membacanya.

Sebagai seorang Islam, saya rasa membaca karya Imam Ghazali atau Ibn Qayyim akan lebih memberikan kesan jika ingin menghayati erti mati dan kematian, tentang roh dan persiapan menghadapi mati.

Apa komen peminat Mitch Albom?

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: