Jiwa Rasa Gelora

Mac 7, 2005

Bila Rumi Menari

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 9:45 am

.

BILA RUMI MENARI

Kita menari bukan sebarang tarian
Asalnya dari tanah orang-orang pilihan
Bila terdengar masnawi ciptaan maulan
Ku bunuh nafsu lebur rantainya dari badan

Hingga hilang bangga diri
Berani hidup berani mati
Bagai musafir bertemu janji
Ini Darwis sudah gila berahi

Kita tak rindu pada siasah dunia
Perangkapnya membuat manusia hampa
Untuk bertemu impian bukan percuma
Mengorbankan yang tersangat kita cinta

Bagai Yunus di makan paus
Ibrahim tak makan api
Bertemu kekasih di malam kudus
Luka di badan tak terasa lagi

Pukullah rebana jantungku
Bersyairlah maulana
Aku mabuk hakiki
Mendengar suaramu…

Sayang……..
Pada mereka yang tak mengerti
Sayang……..
Pada hati tertutup mati
Bagai sangkar tanpa penghuni
Burung berharga terlepas lari

Rindu…
Kembali bertemu
Hatiku merindukan pemiliknya
Rindu…
Kembali bersatu
Kembali bersatu dengan yang di kasihi
Rindu…
Kembali bertemu
Hatiku merindukan pemiliknya
Rindu…
Kembali bersatu
Kembali bersatu dengan kekasih….

Lagu dan Lirik : M.Nasir
Album : Phoenix Bangkit
© 2001 Luncai Emas Sdn. Bhd.

Petang semalam sempat menonton M Nasir Destinasi Dunia yang membawa M Nasir ke Istanbul, Turki. Walaupun tidak ke Konya mencari Rumi, saya tetap teringat kepada lagu ciptaan M Nasir yang sangat saya minati iaitu Bila Rumi Menari.

Bila M Nasir melagukan lagu Bila Rumi Menari beliau bukan maksudkan tulisan Rumi menari, ataupun Rumi menari untuk menambat hati Juli. Rumi yang dimaksudkan dalam lagu ini ialah tokoh besar Jalaluddin Rumi (1207-1273), seorang sufi hebat yang sangat terkenal dengan puisi-puisi cintanya yang memukau. M Nasir sering mengungkapkan falsafah cinta universal dalam lagu-lagu beliau, bagai mendapat inspirasi dari Rumi.

Jalaludin Rumi asalnya, adalah seorang ulama yang terkenal dan mempunyai murid yang ramai di bandar Konya. Kehidupannya berubah bila beliau berjumpa seorang pengembara sufi bernama Syams dari Tabriz. Rumi mula kagum, lalu menghabiskan masa berbincang dan berdebat dengan Syams mengenai agama dan kesufian, sehingga Rumi sering meninggalkan kerja mengajarnya. Ini menimbulkan kekecewaan anak murid Rumi lalu menuduh Syams sebagai punca angkara. Syams lalu membawa diri dan meninggalkan bandar Konya.

Pemergian Syams telah meninggalkan kesan yang mendalam kepada Rumi. Rumi telah menjadi sufi, hasil dari pertemuan, persahabatan, ketulusan, dan perpisahan dengan Tabriz. Kesedihannya berpisah dan kerinduannya untuk berjumpa lagi dengan gurunya itu telah melahirkan Jalaludin Rumis sebagai seorang penyair agung yang sukar ditandingi. Rumi mulai menuliskan puisi-puisi cinta sebagai ungkapan dari penemuan-penemuan mistiknya bersama Syams. Kumpulan puisi-puisi cinta ini dibukukan sebagai Diwan Syams-I Tabriz untuk mengenang dan menghormati sahabatnya itu.

Rumi kemudian mendapat sahabat dan sumber inspirasi baru, Syekh Hisamuddin Hasan. Selama 15 tahun terakhir hayatnya, Rumi berjaya menghasilkan himpunan puisi yang besar dan mengagumkan yang diberi nama Mathnawi. Rumi juga telah mengembangkan tarekat Maulawiyah. Tarekat ini dikenali dengan nama The Whirling Dervishes ataupun Darwis yang Berputar-putar. Nama itu muncul karena para penganut tarekat ini melakukan tarian berputar-putar dalam zikir mereka.

Kini Rumi dikenali sebagai penyair sufi yang terkenal di seluruh pelosok dunia. Karya beliau dikatakan setanding dengan Shakespeare dan Dante dan telah diterjemahkan ke berpuluh bahasa dunia. Peminat karya beliau melangkaui batasan usia dan agama, bangsa dan bahasa yang menghayati dan merindui puisi-puisi Rumi yang bercerita mengenai kecintaan kepada Tuhan dan ciptaannya.

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: