Jiwa Rasa Gelora

Ogos 27, 2005

Kerana kau… ku masih di sini

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 12:05 pm


Seminggu dua ini, ramai yang secara sengaja atau tidak telah singgah ke blog ini apabila menaip perkataan merdeka atau kemerdekaan di enjin carian google atau yahoo. Minta maaf jika mengecewakan anda. Seingat saya tidak banyak yang saya tulis mengenai merdeka di blog ini.

Namun, itulah hakikatnya yang perlu diakui. Bahan rujukan dalam bahasa melayu masih kurang di alam maya. Bagaimana mungkin tulisan saya yang sangat sederhana sifatnya itu boleh menduduki tempat di enjin pencari.

Ini jugalah antara sebab saya memilih untuk menulis dalam bahasa kebangsaan di blog ini. Saya sedar tulisan saya dalam bahasa Melayu tidak sebagus mana, tetapi sekurang-kurangnya saya sudah cuba menulis dalam bahasa Melayu. Biarlah orang ketawa kerana tulisan saya macam budak sekolah, atau gaya bahasa kuno yang tak sesuai dengan kehendak semasa. Bukan senang untuk saya mula menulis di sini setahun lepas, kerana sudah agak biasa menulis dan bertutur menggunakan bahasa Inggeris dalam urusan kerja.

Lebih-lebih lagi sewaktu bahasa Melayu berada dalam keadaan terpinggir di bumi sendiri. Ada ketikanya bahasa Melayu dipandang rendah dan hina oleh bangsanya sendiri. Bahasa Melayu sudah bagai jadi bahasa kedua, kalau tidak bahasa ketiga.

Pilu dan sedih rasanya bila mengenangkan nasib bahasa saya. Jiwa saya bagai ditoreh belati tajam bila saban hari berjumpa pelanggan yang tidak tahu berbahasa Melayu, walaupun telah bertahun duduk dan membina kekayaan di bumi bertuah ini. Boleh hidup mewah dan senang dan adakalanya masih tidak berpuashati dengan apa yang telah dikecapi dari negara yang berdaulat ini.

Kadang-kadang, bahasa itu seolah-olah jadi lambang yang membezakan status dan taraf penuturnya. Bahasa hanyalah medium untuk menyampaikan maklumat dan ilmu pengetahuan. Yang penting isi. Bukannya kulit. Substance over matter. Pelajarilah dan gunakanlah berbagai bahasa yang kita tahu untuk menyampaikan maksud dan makna kepada khalayak.

Moga hadirnya blog ini dapat menyumbang menambah jumlah tulisan berbahasa Melayu di internet. Kalaulah ianya layak dipanggil sumbangan!!

Saya mungkin tidak sepatriotik rakyat Malaysia lain yang berjaya menyumbang bendera Malaysia terbesar di dunia, atau mat rempit yang menyumbang suara meneriak kalimat merdeka di malam kemerdekaan.

Apalah sumbangan saya jika dibanding dengan pengusaha kek yg begitu patriotik menyumbang kek merdeka terbesar, walaupun mengaku tak reti berbahasa kebangsaan. Apa lagi jika dibanding mat motor yang menjelajah negara mengusung jalur gemilang. Saya juga kalah dengan gadis sensasi penghias majalah yang sanggup berkorban membalut tubuh hanya dengan bendera jalur gemilang tanda patriotik pada negara.

Saya hanya rakyat kecil di bumi bertuah yang akan menyambut ulangtahun kemerdekaan yang ke 48 tahun 31 Ogos ini. Rakyat kecil yang tidak tahu apa akan jadi dengan nasib bahasanya sendiri di hari muka.

Akan dapatkah saya wariskan pusaka indah ini pada generasi akan datang?

Selamat Hari Merdeka

Advertisements

Ogos 26, 2005

Udang & Gout

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 12:23 pm


Sengal-sengal pulak kaki ni. Tanda urik asid dah naik. Penangan Mee Udang Sg Dua agaknya. Udang dengan urik asid memang sinonim. Udang dan gout tu macam lah uda dan dara, tak boleh berenggang. Di BM ni memang banyak makanan sedap yang patutdijauhkan oleh ahli kelab gout. Ada mee udang, ada mee ketam, ada kari kambing Ahli kelab gout kena banyak bersabar jika melalui gerai-gerai mee udang dan mee ketam. Jangan terlebih makan.

Akhirnya berjumpa juga saya dengan ‘Makcik glemer’ seperti kata makciksan, seorang lagi `blogger glemer’ dari Okinawa yang belum ada kesempatan untuk saya jumpa. Terimakasih Mak Andeh & Brood dan AuntyN & famili yang sudi ajak saya ke Mee Udang Sg Dua. Nama je duduk BM, tapi asyik silap jalan nak ke Sg Dua, walaupun dekat. Sudahlah sampai lambat, kacau daun pulak `makcik glemer’ nak sembang. 🙂

Ogos 13, 2005

Siapa Saliha?

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 8:03 am

MAWI (tiga dari kiri) membaca doa selamat pada majlis penutup
dan penyerahan bintang-bintang AF3 ke pangkuan keluarga masing-masing
sambil diperhatikan M. Nasir (empat dari kiri) di Banglo Akademi
Fantasia di Seri Kembangan. – Foto Utusan

Aduh Saliha



Mana rayuanku hendak kusampaikan
Rindu berahiku pada kasih yang jauh
Jauh bukan jarak dan tempat
Jauh nama dan pangkat

Mana penggantimu hendak ku dakapkan
Dendam asmara ku pada cinta yang dulu
Luruh bukan daun dan hujan
Luruh jiwa dan badan

Bertahun ku sandar percaya
Tak mungkin padam cahaya
Cintamu bagai rembulan
Hilang di pandangan
Kala langit di lindung awan

Aduh mahkota terhempas, barulah kusedar
Yang kusangkakan intan
Oh hanyalah kaca
Sesudah berdarah barulah ku sedar
Jiwaku tercalar
Oh sakitnya bukan kepalang

Kau biarkan aku sendiri
Menderita siksa racun hidupku, Saliha
Kau biarkan aku sendiri
Melewati sepi dalam hidupku, Saliha
Kau biarkan aku sendiri
Meratapi nasib dalam gelita, Saliha

Lagu/Lirik : M Nasir/Loloq

Lirik ini saya ambil dari blog kieli

Saya bukan nak cerita mengenai penyanyi asal lagu ini iaitu Mawi. Saya nak cerita mengenai lagu Aduh Saliha yang dicipta oleh M Nasir. Ada orang kata lagu ini macam bukan lagu M Nasir. Kata mereka, kenapa lagu ini macam ada bunyi lagu rap. Takkan lagu M Nasir ada rap?

Ternyata mereka ini tidak khatam mendengar seluruh lagu M Nasir, terutamanya lagu-lagu beliau dari album Phoenix Bangkit. Melodi Lagu Aduh Saliha ini ada banyak persamaan dengan lagu Raikan Cinta dan Sahabat Gua. Kalau didengar dengan teliti, lagu ini banyak pengaruh dari Arab dan Spanish. Ada pengaruh ghazal dan juga flamenco.

Saya yakin lagu ini diilhamkan sekembali M Nasir dari perjalanan M Nasir ke seluruh dunia untuk rakaman rancangan M Nasir..Destinasi…Dunia di Astro. Lagu ini mengingatkan saya perjalanan M Nasir Ke selatan Sepanyol atau Andalusia, melewati Cordova, Toledo dan Seville. Perjalanan yang menghimbau zaman kegemilangan Islam di Sepanyol.

Lagu Aduh Saliha ada sedikit nuansa rentak flamenco yang memang bagai mengajak kita menari bersama. Flamenco yang sering dinyanyikan oleh kaum gipsy atau juga oleh trabador dahulukala. Flamenco adalah muzik yang berasal dari orang Islam dari Semenanjung Iberia yang sering juga dipanggil Moorish.

Mendengar lagu Aduh Saliha makin menambah rasa kagum saya pada M Nasir. Harapan saya akan banyak lagi lagu sebegini yang akan dihasilkan beliau.

Lagu ini akan tambah menarik jika diiringi dengan petikan gitar flamenco. Kalaulah Armik, Ottmar Liebert, James Bobchak atau Johannes Linstead dapat mengiringi lagu ini dengan petikan gitar mereka, sudah tentu ianya akan jadi lebih cantik.

Lagu ini diadun dengan begitu baik ditambah pula dengan lirik puitis dari Loloq yang banyak menulis lirik lagu M Nasir seperti Andalusia.

Saya masih mencari. Siapa sebenarnya Saliha? Hanya Loloq yang tahu.

Ogos 10, 2005

Teruskan pencarian .. Joe Labi!

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 8:59 am



Akhirnya calon favourite saya, Joe Labi tersingkir juga di episod Mencari Cinta semalam.

Entah macam mana saya boleh tersangkut menonton program realiti mencari jodoh di TV3 iaitu Mencari Cinta. Tersangkut dan belum terlepas menonton setiap episod setiap Selasa malam. Mulanya agak skeptikal juga kerana biasa menonton program sedemikian dari barat yang sangat tidak sesuai dengan budaya tempatan.

Ternyata Program Mencari Cinta ini ada kelainan kerana cuba menerapkan budaya masyarakat Melayu dalam memilih calon pasangan hidup.

Pandangan keluarga diambilkira dalam memilih pasangan. Pandangan dan nasihat adik beradik Elly akan menentukan siapa ya akan tersingkir setiap minggu. Salah seorang abang ipar Elly adalah Dr Tengku Asmadi iaitu seorang tokoh motivasi yang terkenal terutama di negeri Perak. Beliau banyak main peranan dalam siri ini dengan menanyakan soalan-soalan yang sukar dijawab oleh peserta.

Episod semalam melihat abang-abang Elly mengejutkan calon di awal pagi di bilik masing-masing. Mereka ingin lihat siapa yang bangun solat subuh. Ternyata kesemua mereka masih berselimut waktu itu kecuali Joe Labi yang tidur semula selepas solat.

Dari episod awal, saya tertarik dengan Joe Labi yang pandai masak ini. Orangnya sentiasa ceria, sedikit rendah diri tetapi sangat menghormati orang. Kalau dibanding dengan yang lain, Joe Labi bukanlah yang paling kacak, tetapi tetap ada manisnya dan ceria orangnya. Tak tinggal solat dan pentingkan keluarga dari segala-galanya. Kehadirannya dalam siri ini bagai ada daya penarik.

Pendek kata, Joe Labi adalah calon menantu yang bagus.

Namun, penonton perlu menerima hakikat bahawa ini adalah program realiti.

Itulah juga realitinya bila mencari calon suami. Memang biasa di mulut orang berkata ingin mencari calon suami yang soleh. Yang penting hati mesti baik kata mereka. Kacak atau kaya perkara kedua, kata mereka.

Namun realitinya soal material tetap jadi pilihan utama. Yang ada rupa tetap jadi pilihan utama. Yang kerja besar, berjawatan tinggi akan dapat ranking yang tinggi.

Kepada Joe Labi, moga dapat jodoh yang lebih sesuai. Jangan putus asa, sebab jodoh pertemuan dah ditentukan Allah. Cuma kena berusaha. Kalau tak ada jodoh dengan Elly mungkin akan bertemu dengan yang lebih baik.

Kepada yang sedang mencari calon suami, jika anda minta nasihat saya, mungkin Joe Labi orangnya.

Eh siapa ada nombor telefon Ely? Nak minta nombor telefon Joe Labi….

Foto di atas saya jumpa di fotopages peserta yang pertama disingkirkan iaitu Hasrul. Menarik juga. Cubalah klik
Mencari Cinta – SMS gagal pikat Elly – Utusan 10 Ogos 2005

Ogos 3, 2005

Di penghujung Fantasi..

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 9:05 am

Tahun lepas kami tak tengok konsert final AF, kerana menghadiri konvo adik di selatan tanahair. Tahun ini pula, saya tak menonton Diari AF kerana rumah di BM tak ada ASTRO. Yalah, duduk sorang-sorang buat apa pasang benda tu. Duduk menung lagi bagus.

Saya hanya menonton Konsert AF setiap Sabtu bila balik ke rumah di Ipoh. Hari Sabtu ni akan berlangsung konsert akhir AF. Tahun ini sensasinya berlainan sekali. Kali pertama AF menjadi isu nasional, diulas oleh semua termasuk oleh ahli politik dan ahli akademik.

Mungkinkah kelainan ini kerana adanya faktor Mawi? Seorang pemuda anak Felda dari Kulai yang nyaris tersingkir di peringkat awal. Mawi telah menjadi semacam icon, bukan sahaja bagi anak muda, malah bagi yang sudah veteran berpangkat pakcik dan makcik. Semua orang berbicara mengenai beliau. Tiba-tiba sahaja kelihatan ramai lelaki yang berfesyen rambut seinci gara-gara Mawi.

Mawi jadi bualan di merata tempat, malah diulas dalam beberapa artikel di akhbar perdana juga di di akhbar pembangkang, harakahdaily. Isu Mawi dan AF diulas oleh tokoh akademik bertaraf professor, malah ada kajian dilakukan oleh ahli akademik tentang isu ini.

Sebenarnya sokongan melampau terhadap Mawi bermula apabila beliau disingkirkan di peringkat awal oleh panel pengajar. Ramai yang merasakan suara beliau antara yang bagus tetapi hairan mengapa beliau tidak dipilih oleh panel tenaga pengajar. Mungkinkah beliau disingkir kerana memilih lagu nasyid? Lalu mulalah timbulnya teori konspirasi yang mengatakan beliau disingkirkan hanya kerana beliau menyanyi lagu nasyid. Kononnya pelajar yang menyanyi lagu nasyid tak sesuai untuk masuk AF. Mana ada kelas nyanyi lagu Rabbani nak masuk Akademi Fantasia

Itu antara punca awal mengapa sokongan terhadap Mawi mula meningkat. Orang kita memang suka teori konspirasi. Ditambah pula oleh komen-komen yang memandang sinis bila Mawi mengaku akan terus memilih genre musik nasyid bila beliau keluar dari AF nanti.

Saya juga yakin pengundi Mawi kali ini mungkin terdiri dari peminat nasyid yang tidak pernah mengundi sebelum ini. Mereka terperangkap dengan emosi dan terpukau dengan mainan kamera yang bijak memilih aksi dan gelagat yang mahu dipertontonkan. Mereka mengundi kerana kononnya memberi keadilan kepada genre nasyid juga kepada seorang anak muda yang kelihatan sangat baik perwatakannya.

Ramai yang menonton Konsert mingguan dan hairan mengapa Mawi mendapat undian yang tinggi walaupun ada pelajar lain yang tidak kurang bagus suaranya. Mereka mungkin tidak faham tentang konsep sebuah rancangan realiti seperti AF. AF bukan sebuah rancangan mencari penyanyi terbaik. Memang semua mereka berbakat, tetapi bakat hanya elemen kecil dalam pola pengundian. Malah konsert mingguan yang dipentaskan hanya sebagai pelengkap yang tidak begitu memberi kesan kepada pengundi. Mereka yang mengundi sebenarnya akan lebih terpengaruh dengan `lakonan’ para pelajar di dalam Diari AF. Segala gerak geri dan tingkah laku, perbuatan dan perbualan para pelajar ini menjadi tontonan.

Malah komen yang tidak profesional dari pengkritik yang profesional juga menambahkan lagi undi kepada Mawi. Mawi jarang diberi komen yang membina. Kebanyakan komen bernada sinis dan tidak jujur bunyinya. Memang beliau banyak kekurangan, tetapi pujian harus diberi pada kekuatan yang ada pada beliau. Sekali lagi teori konspirasi memainkan peranan. Pengkritik dilihat memberi komen negatif hanya kerana kecewa diri sendiri tidak diminati ramai seperti Mawi.

Harapan saya Mawi akan berjaya, setelah keluar dari AF. Moga beliau benar-benar keluar dari dunia fantasia. Maaf, saya tak akan mengundi sesiapa walaupun Mawi yang saya minati. Saya hanya mahu memerhati dan tidak mahu terlibat dalam permainan ini.
Jika anda ingin menyertai permainan ini silakan. Lebih baik menyokong dengan membeli album beliau di kemudian hari, dari menghabiskan wang memenuhkan kantong pengusaha yang memang sudah sedia penuh.

Saya berharap keluaran AF ini akan keluar dari fantasi mereka setelah program ini berakhir. Kalau dilihat dari dua siri AF yang lepas, hanya segelintir yang berjaya dalam bidang yang diceburi. Yang lainnya masih kelihatan tidak mahu keluar dari bayangan AF. Yang lebih malang mereka hanya dijadikan bahan pemasaran atau `marketing tool’ pihak syarikat. Mereka masih berada di alam fantasi apabila hampir segala-galanya disusunatur oleh pihak syarikat.

Untuk berjaya di bidang hiburan, mereka sebenarnya masih memerlukan resepi yang sama, suara yang bagus, personaliti yang menarik, pakej yang sesuai, syarikat rakaman yang bagus dan sesekali keluar dengan isu sensasi untuk menarik perhatian ramai.

Kepada penonton dan peminat AF, fantasia anda akan menuju penghujung akhir minggu ini. Selamat kembali ke alam realiti.

Blog di WordPress.com.