Jiwa Rasa Gelora

November 28, 2005

Kacau Sungguh Jiwa Ini..

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 6:18 pm

Terimakasih elmaaniq kerana mengirim buku Jiwa Kacau yang saya pesan. Mungkin ramai yang sudah tahu kewujudan buku ini. Jiwa Kacau ini adalah satu inisiatif ulung dalam mengumpulkan tulisan yang tersiar di weblog. Kumpulan tulisan ini mungkin bukan yang terbaik, kerana ianya dihasilkan dengan cara sukarela, bukan dengan pilihan juri atau undi SMS. Ianya terbuka kepada semua tuanpunya blog yang ingin turut serta. Projek Buku JIWA KACAU adalah satu inisiatif kelompok terbesar blogger di Malaysia, iaitu Geng Jurnal.

Jiwa Kacau mengumpulkan 23 orang penulis blog yang telah menghantar 172 tulisan masing-masing untuk dibukukan. Buku ini sangat unik kerana kepelbagaiannya. Terlalu rencam, macam-macam ada dalam buku ini. Kisah sedih, gembira, lucu, sinis,pahit, manis, masam. Memang rencam.

Terus-terang, buku ini susah untuk saya tamatkan. Kerana ianya bukan buku cerita, tetapi di dalamnya ada cerita. Ianya bukan buku puisi, tetapi di dalamnya ada bait-bait sajak dan puisi. Ianya juga bukan bahan ketawa, tetapi di dalamnya juga ada cerita jenaka.

Agak sukar juga untuk saya menghadam tulisan di dalam buku ini, kerana sebahagian besar daripada penulisnya saya tidak kenal, tidak pernah menjengah di blog atau mendengar sebahagian dari nama mereka. Namun, di dalam buku ini juga ada karya dari penulis blog terkenal seperti Mat Jan dan Tok Rimau.

Antara bahagian buku yang wajib saya lihat apabila memilih sesebuah buku ialah ruangan prakata dan isi kandungan. Isi kandungan akan menunjuk kepada saya road-map, ke mana sesuatu buku itu akan membawa saya. Topik dan subtopik adalah penting sebagai motivasi kepada saya untuk menghabiskan sesuatu buku. Buku Jiwa Kacau disusun mengikut judul blog, bukan mengikut topik dan subtopik. Saya lebih suka jika buku ini disusun mengikut topik.

Buku ini adalah himpunan tulisan yang pernah tersiar di blog, yang dipilih khas oleh tuanpunya blog masing-masing untuk dibukukan.

Sedikit ingatan kepada mereka yang tidak biasa dengan dunia weblog, membaca cerita-cerita dalam buku ini tidak akan memberikan kenikmatan yang sebenar sebagaimana melayari weblog di alam maya. Ianya mungkin tidak memberi gambaran sepenuhnya tentang pengalaman sebenar menghayati sebuah blog. Jiwa Kacau hanya merakamkan perkataan dan huruf yang diambil dari blog. Yang tertinggal di blog adalah warna dan suara, jiwa dan rasa, keintiman antara penulis dan pembaca, juga tagboard dan sidebar. Tanpa ciri-ciri itu, blog akan rasa tawar tanpa jiwa dan rasa.

Walaupun tanpa jiwanya, buku ini masih sebuah buku yang patut dimiliki semua, lebih-lebih lagi kepada semua tuan punya blog. Ianya sebuah naskhah sejarah yang membuktikan kewujudan kelompok insan yang bernama blogger.

Harapan saya, selepas ini, mungkin boleh dibukukan tulisan dari blog yang pernah mendapat Anugerah Blog Terbaik yang diadakan saban tahun oleh Geng Jurnal.

Blog Jiwa Kacau

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: