Jiwa Rasa Gelora

Disember 31, 2005

Selamat Tahun Baru 2006

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 11:16 am

Foto ini saya ambil di pagi hari terakhir tahun 2005. Saya ambil menggunakan kamera PDA yang baru saya beli, ipaq3715. Tak berapa jelas kerana hanya 1.3 megapxels. Bolehlah, sementara menunggu kamera digital saya pulang dari klinik.

Begitulah pemandangan dari anjung rumah. Setiap pagi, merenung sinar pagi yang begitu indah. Nampak bendang yang menghijau juga bangunan majlis perbandaran yang tersergam indah di sebelah kanan.

Tahun 2005 banyak membawa kenangan manis bagi saya dan isteri. Saya mesti bersyukur dengan nikmat kurniaan Allah. Banyak sungguh nikmat kurnianya yang tidak terkira. Tahun 2005 kami dapat berjalan melihat dan menyentuh keindahan Taj Mahal. Akhir tahun 2005 kami menerima kunci rumah baru yang akan cuba kami hiasi dengan kilauan kasih Taj Mahal. Tahun 2005 juga saya diberi tanggungjawab lebih besar oleh majikan. Tak terkira nikmat yang dikurnia Allah. Alhamdulillah. Syukur!

“Dan sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya tidak dapat menghitungnya. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang.”

– (Surah an-Nahl, ayat 18)

“Barang siapa yang bersyukur maka hal itu untuk (kebaikan) dirinya sendiri. Dan barang siapa yang engkar maka sesungguhnya Tuhan itu Maha Kaya dan Maha Mulia.”
– (Surah al-Naml, ayat 40)

Banyak juga lagi impian dan permintaan yang belum dicapai, tapi bukankah itu fitrah hidup di dunia? Dunia akan jadi bosan, monotonous dan tidak mencabar jika semua hajat kita tercapai dengan senangnya. Hidup kena ada masam dan manisnya. Biar cukup asam garamnya. Kalau manis berpanjangan pun, tak bagus juga. Begitu juga jika masam berpanjangan.

Saya akan terus berdoa semoga hajat yang belum tercapai di tahun yang lepas akan tercapai jua. Berdoa dan berusaha, kerana semuanya milik Allah, pemilik dunia dan segala isinya. Dunia ini bukan kita yang punya. Kita hanya menumpang teduh, sementara menunggu waktu dipanggil kembali.

Moga 2006 membawa sinar baru seperti sinar suria yang saya renung setiap pagi di balkoni rumah. Selamat Tahun Baru 2006
Advertisements

Disember 30, 2005

Hingga Akhir Nanti…

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 8:51 am

Terhibur betul saya tengok Alleycats di TV7 semalam. Rancangan dari studio 1 yang pernah disiarkan di Astro. Dah lama tak tengok Alleycats beraksi di pentas.

Lagu-lagu Alleycats memang puitis dan sedap didengar. Berapa banyak jiwa yang terusik, berapa banyak kolam airmata yang melimpah dek lagu-lagu mereka. Siapa yang tak tersentuh dengan siri lagu Februari mereka, Sekuntum Mawar Merah Sebuah Puisi dan Setahun sudah berlalu yang begitu puitis. Lagu Berita dari Rantau yang menggamit kenangan di kampung, juga lagu Khabar buat Ibu yang bagai isi sepucuk surat kepada ibu mohon merestui seorang calon menantu.

Saya besar dengan lagu-lagu Alleycats. Mendengar kembali lagu-lagu ini pasti akan mengingatkan saya semula pada memori lama, kisah di tahun 70 an ketika masih di sekolah rendah. Akan terbayang wajah kawan-kawan sepermainan. Lagu-lagu ini mengingatkan saya masa di asrama, berkongsi dengar lagu di pemain kaset kawan. Teringat macam mana kami dengan pintarnya menyembunyikan pemain kaset di dalam loker dari warden sewaktu Inspection setiap pagi Sabtu.

Ada sesuatu yang menarik mengenai Alleycats. Walaupun tak berapa fasih berbahasa Melayu, mereka berjaya menyampaikan lagu Melayu dengan begitu baik sekali. Zaman itu, ramai juga penyanyi bukan Melayu memilih menyanyi lagu Melayu. Ada Gingerbread, ada Moses & Chris Vadham, ada Kenny, Remy Martin, DJ Dave. Sebelum itu ada Andre Goh yang menyanyi lagu asli dengan begitu baik sekali.

Kini, bukan tak ada penyanyi bukan Melayu menyanyi lagu Melayu, tapi sukar nak dicari. Apa nak dihairankan, yang Melayu pun segan nak nyanyi lagu Melayu. Bukan lagu sahaja, akhbar, filem, bahan bacaan dan lain-lain yang Melayu sifatnya bagai sekadar jadi milik sekelompok kecil dari satu bangsa besar yang kononnya berdaulat. Ia bagai bukan lagi jadi milik negara yang dijunjung bersama.

Ada satu lagi yang menarik tentang ahli kumpulan Alleycats ini terutama dua ahlinya yang asal iaitu David dan Loga. Walaupun zaman sudah berubah, sudah masuk era globalisasi, mereka bagai terperangkap di zaman 70-an. Lihatlah fesyen pakaian mereka. Rambut Afro sarang tebuan, pakai baju batik atau baju bunga-bunga masuk ke dalam seluar. Orang dah tak pakai macam tu, tapi mereka masih tak berubah. Mereka bagai ikan di lautan masin. Pedulikan apa orang kata. Mereka tetap macam itu. Alleycats belum bercadang untuk tukar rambut afro dengan rambut gaya mohican atau gaya rasta untuk mengambil hati peminat.

Lain pula dengan orang kita yang tak mau jadi ikan. Kadang suka mengembek macam kambing, kadang mengaum macam rimau, bergantung pada kandang mana kita berada. Kadang jadi sesumpah, agar lebih deras boleh menukar warna kulit.

Eh.. Panjang pula cerita saya. Terima kasihhhhhh…

Disember 23, 2005

Cak Nur & Pemikirannya

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 5:00 pm

Nurcholish Madjid
Kontroversi Kematian dan Pemikirannya
Adian Husaini
September 2005
Khairul Bayan Press, Indonesia
121 mukasurat

Buku yang saya beli di Pustaka Indonesia ini buku yang agak baru di pasaran ketika itu. Saya memang tertarik dengan sosok tokoh Indonesia ini, begitu tertarik dengan buku-buku beliau seperti Khazanah Intelektual Islam yang mengenalkan saya kepada tokoh cendekiawan Islam terkemuka.

Nurcholish Madjid meninggal dunia pada 29 August 2005. Nurcholish yang biasa dipanggil Cak Nur adalah seorang cendekiawan Islam dan satu nama besar di dunia Islam. Beliau antara tokoh yang pernah berguru dan membuat Phd dengan cendekiawan Islam ternama Fazlur Rahman di Chicago University.

Di Indonesia Cak Nur dikenali ramai sebagai seorang tokoh pembaruan Islam, juga digelar neo-modernis yang sering mengeluarkan pendapat yang kontroversi.

Awal 70an Cak Nur pernah menulis menyokong sekularisasi yang telah mencetuskan satu polemik yang panjang. Fahaman sekularisasi dan sekularisme memang ditolak ramai tokoh Islam seperti Prof Naquib Al-Attas yang menulis buku Islam & Secularism. Cak Nur cuba membezakan antara sekularisme dan sekularisasi. Sekularisasi beliau tafsirkan sebagai ‘menduniakan nikai-nilai yang sudah semestinya bersifat duniawi dan melepaskan umat Islam dari mengukhrawikannya.’

Beliau mengejutkan dengan mendokong fahaman pluralisme agama, yang menanggap semua agama adalah sama dan semua penganutnya akan masuk syurga. Cak Nur juga pernah mengeluarkan pendapat yang membenarkan perkahwinan antara agama.

Beliau juga antara tokoh yang dikatakan mendokopng fahaman Liberalisme agama yang memahami nas-nas agama menggunakan akal fikiran semata. Jaringan Islam Liberal mengannggap belaiu sebagai seorang tokoh pendokong liberalisme.

Adian Husaini, penulis buku ini sedang menyiapkan tesus Phd beliau di ISTAC. Beliau antara ramai yang menulis dan tidak bersetuju dengan pendapat dan pemikiran Cak Nur. Buku ini sangat menarik jika ingin mengetahui tentang pemikiran Cak Nur dan sanggahan terhadap pemikiran beliau. Tambah lagi bila Majlis Ulama Indonesia (MUI) telah mengeluarkan fatwa mengharamkan fahaman Sipilis (Sekularisme, Pluralisme Agama, Liberalisme) di Indonesia.

Fatwa itu dikeluarkan tepat sebulan sebelum kematian Nurcholish Madjid iaitu 29 July, 2005. Nurcholish Madjid meninggal sebulan kemudian, tanpa sempat menjawab kontroversi pemikiran beliau atau menarik kembali kenyataan beliau yang kontroversial. Tinggallah pemikiran beliau itu untuk dikaji dan didiskusi oleh pendokong Islam zaman mendatang.

Disember 19, 2005

Rumah Impian

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 11:08 am

Setelah hampir tiga tahun menunggu, akhirnya rumah kami yang tak jauh dari Tol Jelapang, Ipoh, siap untuk diduduki. Memang nasib kami, dapat rumah lambat. Dulu beli apartment di Subang pun dapat lambat. Mujur dapat pampasan.

Rumah di Ipoh, kami beli semasa saya masih bekerja di Ipoh. Kami tidak bercadang untuk beli rumah di Ipoh, pada awalnya, kerana dengar cerita, kononnya saya akan dapat kenaikan pangkat dan ditukarkan ke tempat lain, mungkin ke Johor.

Hati kami berubah bila melihat contoh rumah yang dipamerkan. Rumahnya tidak begitu besar, tapi rumah sebuah yang ada halaman luas, 10 kaki di kiri dan kanan. Walaupun sedikit jauh dari pusat bandar Ipoh, tapi rumah dengan harga sebegitu sangat menarik perhatian kami. Kami terus membeli dengan harapan dapat duduk di Ipoh lebih lama. Masa yang sama, saya menyambung pengajian hujung minggu di Ipoh, sebagai alasan untuk mengelak dari ditukarkan ke tempat lain.

Malangnya, rumah yang sepatutnya siap setahun lepas lewat disiapkan. Saya dapat kunci rumah baru selepas beberapa bulan ditukarkan ke Bukit Mertajam. Keseronokan menunggu rumah siap, seakan berkurang. Walaupun begitu, mengenangkan rumah sudah dimiliki dan bayaran ke bank perlu dibuat setiap bulan, kami bercadang untuk duduk di rumah itu. Kalaulah ditakdirkan SuriJiwa dapat tukar ke Penang pun, mungkin rumah itu jadi tempat kami berehat hujung minggu. Sayang rasanya kalau nak disewakan.

Kini, aktiviti hujung minggu kami menjenguk rumah baru. Baru kami tahu, banyak juga belanja nak buat ubahsuai rumah. Buat grill dan ubahsuai sedikit di belakang sahaja kosnya dah hampir 10 ribu. Itu belum kos memasang kipas dan lampu. Seronok berangan bila ke kedai lampu hiasan. Macam-macam lampu nak beli. Keliru jadinya. Nak pasang lampu hiasan atau downlight.

Kelmarin, dah panggil orang ukur pintu dan tingkap untuk buat langsir. Lagi pening. Nak pilih material dan design. Mulalah belek kembali majalah Impiana dan Anjung Seri yang lama di rak. Nak cari ilham. Bila kira-kira, kosnya pun boleh tahan.

Kalau ikutkan hati, nak juga buat kabinet dapur, set baru bilik tidur, beli perabut baru untuk ruang tamu dan ruang makan. Satu yang jadi impian saya, nak tempah rak buku yang cantik di ruang tamu.

Bila ada laman, mulalah berangan nak tanam pokok dan buat lanskap. Nak buat wakaf dan bela ikan.

Hai…banyaknya wishlist.. Sabar Jiwa & Suri. Sabar. Kita kena ikut petua Sri Diah.

Disember 7, 2005

Kisah Penjual Buku Dari Kabul

Filed under: Uncategorized — jiwarasa @ 12:03 pm
. Author : Asne Seierstad
· Paperback 288 pages (March 4, 2004)
· Publisher: Virago Press Ltd
· Language: English
· ISBN: 1844080471

Buku ini dah lama saya beli, bulan May di sebuah kedai buku di Janpath, Delhi. Saya beli kerana harganya murah lebih kurang RM22 sahaja dan kerana banyak sudah saya dengar tentang buku ini. Buku ini pernah mengejutkan dunia kerana dikatakan telah berjaya memberikan gambaran sebenar tentang kehidupan sebuah keluarga di Afghanistan.

The Bookseller of Kabul ditulis oleh Asne Seierstad, seorang wartawan dari Norway yang membuat laporan tentang Afghanistan. Buku ini ditulis berdasarkan pengalaman beliau hidup selama 4 bulan bersama keluarga seorang penjual buku terkenal di Kabul, yang beliau beri nama Sultan Khan dalam buku tersebut. Buku ini telah menjadi bestsellers, diterjemahkan dalam berpuluh bahasa dan berjaya dijual berjuta unit di seluruh dunia.

Saya sebenarnya menyimpan harapan yang tinggi sebelum membaca buku ini. Saya mengharapkan dengan membaca buku ini, akan dapat berkenalan dengan penjual buku di Kabul ini, juga koleksi-koleksi buku yang beliau miliki. Sultan Khan mengaku memiliki 10,000 koleksi buku Afghanistan yang merupakan koleksi terbanyak di dunia.

Malangnya, buku ini tidak berbicara mengenai buku atau ilmu. Ianya hanya sebuah buku fiksyen yang kononnya mahu memberi gambaran sebenar mengenai kehidupan di Afghanistan selepas kejatuhan Taliban.

Saya kecewa kerana buku ini memberi gambaran yang tidak sepenuhnya terhadap masyarakat Islam Afghanistan. Ia bercerita tentang kisah rumahtangga yang seakan menelanjangkan keburukan masyarakat Afghanistan. Ianya melihat dari sudut mata seorang wanita Eropah, yang tidak punya pengetahuan tentang budaya hidup masyarakat Afghanistan.

Buku ini telah menarik perhatian pendokong hak asasi terutama yang melibatkan wanita, kerana ianya menggambarkan bagaimana wanita Afghanistan telah `terpenjara’ di balik burqa mereka. Asne melihat mereka sebagai terkongkong, tidak bebas membuat pilihan dan tidak diberikan hak yang sepatutnya.

Asne bercerita tentang poligami, dari mata seorang yang datang dari masyarakat yang menolak poligami. Buku ini bercerita dari sudut pandangan seorang wartawan Norway yang mempunyai nilai dan kayu ukur berbeza. Amat tidak wajar juga bagi Asne meletakkan kayu ukur yang sama apabila menilai sebuah keluarga di negara yang baru mahu keluar dari bencana perang. Afghanistan adalah sebuah negara yang unik, dengan masyarakatnya yang mungkin agak konservatif dan tertutup.

Tidak hairanlah bila Shah M Rais, yang diberi watak Sultan Khan dalam buku tersebut telah mengambil tindakan undang-undang terhadap Asne kerana watak beliau digambarkan sebagai seorang yang kejam, tidak berperikemanusiaan. Shah berpendapat yang buku The Bookseller of Kabul ini telah menghina beliau dan keluarga juga rakyat Afghanistan yang baru cuba bangkit selepas peperangan yang panjang.

‘First the Communists burnt my books, then the Mujahedeen looted and pillaged, finally the Taliban burnt them all over again.’ Sultan Khan as told to Asne Seierstad

Create a free website or blog at WordPress.com.