Jiwa Rasa Gelora

Mei 23, 2006

Umrah & Ziarah – Raudhah

Filed under: umrah, Uncategorized — jiwarasa @ 5:14 pm

pintu masjidSaya berjalan laju dari tempat solat menuju ke sebelah kanan masjid, mencari Raudhah. Maklumat saya tentang Raudhah sangat sedikit sebenarnya. Saya hanya tahu yang Raudhah itu adalah kawasan mihrab dan mimbar Nabi, dan di situlah tempat yang mustajab doa. Mujur juga saya sempat membeli buku di Madinah tentang Sejarah Madinah dan Masjid Nabawi.

Ada sebuah hadits yang di riwayatkan oleh Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Diantara rumah dan mimbarku adalah taman dari taman-taman syurga, dan mimbarku diatas telagaku”.
raudhah

Raudhah terletak antara makam Nabi dan mimbar Nabi, di sebelah kanan makam jika menghadap kiblat. Cara mudah untuk mengenal kawasan ini ialah dengan melihat permaidaninya yang berwarna hijau muda, berbeza dengan kawasan lain lain yang berwarna merah.

Raudah adalah kawasan yang tidak pernah sunyi dari pengunjung. Semua berebut-rebut mahu menempat diri di raudhah. Selalunya Raudaha penuh sesak dengan para jemaah. Saya diberitahu, setiap hari pukul 3 pagi, ramai yang sudah menunggu di pintu Masjid Nabawi. Apabila pintu terbuka sahaja, mereka akan masuk dan berlari laju menuju ke Raudhah!

Raudhah adalah tempat para jemaah berpesta doa, kerana taman syurga ini adalah tempat mustajab untuk berdoa. Namun begitu, bukan senang untuk mencari ruang untuk duduk atau solat, kerana setiap inci kawasan ini penuh dengan jemaah. Kena bijak memilih masa yang sesuai jika ingin ke sini.

Saya juga beruntung kerana bersama kami ada seorang ustaz yang tinggi ilmunya tentang sejarah Mekah dan Madinah. Ustaz Lah namanya. Dari beliau, saya tahu nama-nama tiang di Raudhah. Setiap tiang itu ada keistimewaannya dan banyak peristiwa bersejarah yang berlaku di tiang-tiang tersebut. Tiang Taubat sebagi contoh, adalah tempat di mana seorang sahabat, mengikat diri sehingga diturunkan ayat Al-Qur’an mengenai beliau. Ada juga tiang di mana Jibril pernah turun bertemu dengan Nabi.

Saya bersyukur, dapat beberapa kali duduk di Raudhah. Ya Allah, bayangkan perasaan saya, bila berada di kawasan di mana Nabi sering bersolat. Ada satu ketika saya dapat solat sunat betul-betul dibelakang mihrab, tempat Nabi dulu solat. Saya cuba bayangkan solat di belakang nabi. Ya Allah, rasa malu dan segan bila mengenang diri yang banyak dosa ini dapat solat di situ. Di Raudhah dan di makam Nabi, airmata begitu murah sekali. Saya cuba bayangkan bagaimana Nabi dan para sahabat berhimpun dan mendengar khutbah Nabi. Saya terbayang kisah tiang pokok kurma yang menangis, apabila Nabi mahu menukarnya kepada mimbar yang baru. Airmata mana yang dapat ditahan bila satu demi satu kisah Nabi yang kita baca dan dengar dari kecil seolah dimainkan semula apabila berada di Raudhah.

Lebihlah terharu dan pilu bila mengenangkan keadaan umat Islam kini, bangsa Melayu khususnya yang sudah mula melupakan dan mengenepikan ajaran Nabi. Apa yang boleh saya jawab jika diandaikan Nabi bertanyakan khabar umatnya di tanahair tercinta?

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: